top of page
  • Gambar penulisGraas

5 Cara Memaksimalkan ROAS: Brand eCommerce Naik Kelas dengan Budget Terbatas

Diperbarui: 21 Nov 2023


5 ways to maximize Return on ad spends (ROAS)

ROAS adalah cara yang sangat ampuh untuk mengoptimalkan apa yang berhasil untuk pertumbuhan brand eCommerce Anda. Keberhasilan ad campaign dalam konteks eCommerce bergantung pada beberapa aspek. Metrik seperti jumlah ad click, jumlah post-click conversion, revenue yang dihasilkan per konversi, dan ROAS membantu Anda mendapatkan gambaran yang jelas tentang apa yang dilakukan oleh belanja iklan Anda untuk Anda.


Jika ROAS berada di ujung bawah, hal ini menunjukkan ketidakefisienan dalam alokasi ad spend. Meskipun ad campaign dapat membawa traffic yang lebih tinggi ke listing eCommerce, traffic yang masuk mungkin tidak relevan, sehingga menghasilkan tingkat konversi yang rendah. Idealnya, Anda harus mengubah kampanye semacam itu yang tidak menghasilkan pendapatan untuk mengurangi kerugian.


ROAS yang lebih tinggi, di sisi lain, tidak hanya menunjukkan efisiensi ad spend tetapi juga efektivitas dalam hal peningkatan conversion rate. Ketika Anda memiliki anggaran terbatas, terasa sangat penting untuk membuat setiap peser yang Anda keluarkan agar efektif bekerja untuk Anda, mengembangkan brand eCommerce Anda sambil mempertahankan pelanggan yang sudah ada.


Lihat 5 cara memaksimalkan ROAS:


1. Targetkan audiens yang tepat


Biasanya, ad campaign online melalui Facebook atau Google atau di marketplace, mengoptimalkan traffic. Ada kemungkinan traffic ini relevan atau tidak. Mendapatkan traffic yang tepat adalah segalanya untuk brand eCommerce Anda. Tanpa penargetan yang tepat, ada kemungkinan mendapatkan traffic yang tinggi ke etalase eCommerce tapi tidak menghasilkan conversion rate yang tinggi. Pengunjung mungkin menemukan produk yang tidak relevan dan mungkin dengan cepat pergi tanpa melakukan pembelian. Hal ini biasanya terjadi ketika ad campaign Anda bersifat umum dan tidak disesuaikan dengan target audiens.


Sebagai contoh, Anda menjalankan brand eCommerce pakaian wanita premium, tetapi ad campaign menargetkan wanita secara umum tetapi tidak berdasarkan demografi atau perilaku seperti kelompok pendapatan mereka, frekuensi belanja online mereka, dll. Hal ini dapat menyebabkan respon yang mengecewakan dan hasil yang kurang memuaskan.


Target audiens perlu dipersempit ke tingkat yang lebih rinci agar ad campaign dapat bekerja secara menguntungkan bagi Anda. Graas dapat membantu Anda dengan segmentasi pengguna, efektivitas penargetan segmen tertentu, serta wawasan dan rekomendasi tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak.


2. Bereksperimen dengan berbagai channel


Bereksperimen dengan berbagai cara digital marketing dapat memberi Anda gambaran yang lebih baik tentang channel mana yang berhasil untuk brand eCommerce Anda dan mana yang tidak memberikan hasil seperti yang diharapkan. Eksperimen semacam itu memungkinkan Anda memahami secara akurat apa yang relevan dengan audiens target dan cara penyampaiannya.


Misalnya, untuk Google Ads, Anda perlu bid kata kunci yang relevan dengan brand dan produk eCommerce Anda. Namun, rata-rata 76% dari anggaran disia-siakan oleh akun Google Ads karena penargetan kata kunci yang tidak tepat. Dengan melacak kata kunci mana yang berhasil untuk brand eCommerce Anda dan mana yang tidak, Anda dapat menyesuaikan ad campaign agar sesuai dengan audiens target Anda. Di sini, daftar kata kunci negatif juga harus dipertahankan, jika tidak, Google Ads juga akan ditampilkan untuk pencarian yang tidak relevan yang tidak membawa traffic yang tepat.


Demikian pula, Anda juga harus mencari tahu perangkat mana yang cocok untuk Anda. Jika ROAS lebih maksimal di desktop dibandingkan dengan perangkat seluler, Anda harus meningkatkan pengeluaran iklan di desktop. Penyesuaian dan pengoptimalan ini dari waktu ke waktu dapat didukung dengan baik oleh rekomendasi Graas dan akan menyempurnakan ad campaign Anda dan mengarah pada ROAS yang maksimal.


3. Gandakan campaign dengan hasil yang lebih baik


Biasanya, channel seperti Facebook akan mencoba memaksimalkan ad spend di platform mereka. Namun, ini mungkin tidak bekerja secara optimal Anda harus menganalisa secara keseluruhan channel mana yang paling berhasil, dan apa yang bekerja secara khusus di tiap channel, dan berinvestasi dalam aspek-aspek spesifik tersebut untuk hasil dan konversi yang lebih baik.


Sebagai contoh, Anda mungkin memperhatikan bahwa ad spend lebih banyak di Facebook dan Google, namun Anda mendapatkan hasil yang lebih baik dari iklan marketplace atau komunikasi WhatsApp, yang mungkin lebih murah. Dalam kasus seperti itu, Anda dapat memutar kembali dan membelanjakan lebih sedikit untuk yang pertama dan menggandakannya untuk yang kedua.


Graas memberikan wawasan dan rekomendasi tentang aspek-aspek seperti ad campaign mana yang memboroskan anggaran, geografi dan segmen pengguna mana yang perlu ditargetkan, dan sebagainya. Dalam ad campaign, wawasan dan rekomendasi diberikan untuk set iklan tertentu dan iklan tertentu. Hal ini memungkinkan Anda untuk membuat iklan yang dipersonalisasi untuk audiens target di saluran komunikasi pilihan mereka.


4. Menyusun strategi berdasarkan model atribusi


Model atribusi memberikan wawasan berharga tentang titik temu pelanggan sebelum mereka melakukan pembelian. Titik temu yang menghasilkan sebagian besar engagement dapat dimanfaatkan untuk belanja iklan yang optimal. Ad campaign dapat dibuat untuk menjangkau pelanggan pada waktu yang tepat dengan konteks yang tepat yang mengarah ke konversi.


Terkadang, faktor pertumbuhan organik terabaikan dalam hiruk pikuk ad spend. Postingan sosial media dan program referral dapat menghasilkan keterlibatan dan konversi yang lebih baik. Tujuan akhir untuk meningkatkan dan mempertahankan pelanggan juga didorong melalui pertumbuhan organik. Model atribusi membantu Anda melacak faktor-faktor ini karena konversi jarang terjadi melalui satu klik iklan.


Dengan model atribusi Graas, Anda dapat membuat keputusan yang tepat tentang saluran mana yang akan dibelanjakan, sehingga meningkatkan ROAS.


5. Optimalkan performa situs web


Meskipun ad campaign dapat menarik pelanggan yang tepat ke brand eCommerce Anda, situs web itu sendiri dapat membuat atau menghancurkan pengalaman mereka. Misalnya, alur pelanggan yang membingungkan, waktu muat halaman yang lama, deskripsi produk yang tidak memadai, dan kurangnya opsi pembayaran dapat menjauhkan pelanggan yang tepat dengan susah payah dan membuat Anda memiliki tingkat konversi yang rendah dan ROAS yang rendah.


Tool seperti Google Lighthouse memberikan analisa yang baik untuk situs eCommerce Anda. Mereka menyoroti di mana SEO perlu dioptimalkan, menunjukkan waktu yang dibutuhkan untuk pembelian pertama, dan masalah aksesibilitas.


Dengan Graas Anda juga bisa mendapatkan wawasan tentang kategori produk dan produk yang populer, waktu yang dihabiskan di halaman produk, dan tren Average Order Value (AOV). Ini dapat digunakan untuk membuat bundel produk, dan menawarkan diskon dan pengiriman gratis setelah nilai ambang batas tertentu, yang dapat meningkatkan pendapatan yang dihasilkan per setiap konversi dan dengan demikian meningkatkan ROAS. Anda juga dapat mengambil pembelajaran ini dari situs web Anda untuk mengimplementasikannya di daftar pasar Anda untuk konversi yang lebih baik.


Graas membantu Anda menghubungkan titik-titik dari berbagai sumber dan melihat dampaknya pada brand eCommerce Anda secara komprehensif. Dari menemukan target audiens yang tepat melalui segmentasi pengguna, hingga memberikan wawasan tentang kinerja ad campaign dan situs eCommerce, Graas adalah platform terpadu untuk melacak semuanya. Ini membantu Anda menyadari dan membuka potensi sebenarnya dari ad campaign dan memaksimalkan ROAS.

Comments


bottom of page