top of page
  • Gambar penulisGraas

Clearance Sale vs. Diskon: Cara memaksimalkan setiap strategi penjualan


Difference between clearance sale and discount sale

Dalam eCommerce, di mana tren bergeser secepat kursor mengklik halaman web, sangat penting untuk menguasai strategi penjualan Anda. Bisnis bergelut dengan tantangan untuk menawarkan produk baru sambil memastikan produk ini sampai ke tangan konsumen yang ingin membeli.


Pencarian ini telah memunculkan berbagai strategi penjualan, masing-masing dengan daya tarik dan keefektifannya yang unik. Di antaranya, kita akan membahas dua strategi yang paling disukai pelanggan-penjualan bebas pajak dan penjualan dengan potongan harga.


Dalam artikel ini, kita akan melihat nuansa strategi ini, memahami apa itu, perbedaannya, dan beberapa tips untuk memaksimalkan potensinya.


Apa itu Clearance Sale? 


Clearance sales memiliki tujuan yang berbeda dibandingkan dengan strategi lain yang digunakan bisnis untuk mendorong penjualan: untuk menghabiskan stok lama atau kelebihan stok dan membuka jalan bagi produk baru. Ini adalah strategi penting untuk manajemen inventaris yang efektif.


Strategi penjualan ini disertai dengan pengurangan harga yang signifikan, yang menciptakan rasa urgensi di antara para pelanggan untuk memanfaatkan penghematan biaya yang tak tertandingi. Penting untuk dicatat bahwa karena tujuan utama penjualan clearance adalah pembersihan inventaris, barang-barang yang ditampilkan mungkin tidak sesuai dengan tren pasar saat ini.


Karena fokus utamanya adalah menyediakan ruang untuk inventaris baru, Anda dapat memilih untuk menawarkan barang-barang ini dengan harga diskon besar-besaran. Akibatnya, pelanggan yang menjelajahi clearance sale akan fokus pada daya tarik diskon besar-besaran daripada produk terbaru atau produk dengan kualitas terbaik.


Jadi, jika Anda transparan kepada pelanggan Anda bahwa sale tersebut adalah clearance sale Anda dapat menyelaraskan ekspektasi pelanggan dan yakinlah bahwa mereka tidak akan terkejut jika obral tersebut tidak menampilkan produk yang mereka sukai.


Apa itu diskon?


Di sisi lain, diskon lebih fokus untuk menarik basis pelanggan yang lebih luas melalui pengurangan harga. Tidak seperti clearance sale, tujuannya di sini bukan semata-mata untuk menghabiskan inventaris lama, tetapi untuk memikat pelanggan dengan diskon yang menarik, yang membantu membangun loyalitas dan mendorong bisnis yang berkelanjutan.


Penjualan dengan diskon dapat dilakukan dalam berbagai bentuk, termasuk diskon berbasis persentase, harga berjenjang, atau penawaran dengan waktu terbatas. Fleksibilitas dari strategi ini memungkinkan bisnis untuk membuat pendekatan mereka berdasarkan tujuan tertentu, target audiens, dan kondisi pasar.


Perbedaan Clearance Sale dan Diskon


Sekarang setelah kita mengetahui apa itu clearance sales dan diskon penjualan, mari kita lihat perbedaan di antara keduanya untuk membantu Anda memahami strategi mana yang harus Anda pilih, dengan mengingat tujuan Anda.


Point of Comparison 

Clearance Sale 

Discounted Sale 

Primary purpose 

Clearing out old or excess inventory 

Attracting a broader customer base through discounts 

Inventory management 

Focuses on liquidating specific products 

The aim is to maintain a dynamic product line 

Pricing strategy 

Heavily discounted prices, keeping the lowest feasible margin

Different strategies, including percentage discounts, tiered pricing, and limited-time offers 

Customer urgency 

Urgency created due to limited stock 

Offering time-sensitive promotions to create urgency 

Marketing approach 

You should emphasize clearance and limited availability

You should emphasize discounts to entice a wide audience 

Product presentation 

Highlights specific products on sale  

Highlights broad categories with discounted prices 

Seasonal applicability

Often used for seasonal inventory clearance 

Can be applied throughout the year based on marketing goals 

Katakanlah, Anda ingin membawa lini produk baru tetapi tidak dapat melakukannya karena banyak produk lama Anda yang masih tersedia tetapi permintaannya rendah. Dalam hal ini, menjalankan obral adalah pilihan terbaik untuk Anda karena lebih baik membawa produk baru yang menghasilkan penjualan daripada mempertahankan produk yang tidak diminati.


Di sisi lain, jika mendapatkan pelanggan baru adalah tujuan Anda, jalankan penjualan diskon untuk produk yang sedang tren. Ini akan menarik basis pelanggan yang lebih luas, memastikan lebih banyak orang memperhatikan merek Anda.


Cara Memaksimalkan Clearance Sales


1. Pengaturan waktu yang strategis


Pengaturan waktu sangat penting dalam clearance sale. Untuk memaksimalkan dampaknya, pertimbangkan untuk meluncurkan acara penjualan ini di akhir musim atau saat inventaris baru mulai berdatangan. Hal ini memastikan bahwa pelanggan merasakan nilai dan urgensi yang nyata dalam membeli barang diskon.


2. Penawaran bundling


Jadikan clearance sale Anda lebih menarik dengan menawarkan penawaran bundel. Bundel produk pelengkap bersama-sama, mendorong pelanggan untuk membeli lebih banyak barang, jadi meskipun Anda tidak mendapat untung dari produk yang akan dihapus, Anda akan mendapat untung dari produk pelengkap.


3. Penawaran eksklusif untuk pelanggan setia


Bangun loyalitas pelanggan dengan memberikan penawaran eksklusif kepada pelanggan setia selama clearance sale, seperti memberikan akses lebih awal. Hal ini sebagai bentuk penghargaan atas dukungan mereka dan memberikan insentif bagi bisnis yang berulang.


4. Teaser di sosial media


Gunakan sosial media untuk menciptakan antisipasi untuk clearance sale. Buat teaser yang menarik, sneak peek, dan countdown untuk menghasilkan ketertarikan yang lebih banyak untuk audiens.


5. Peluang untuk user-generated content 


Dorong pelanggan untuk menjadi endorser brand Anda dengan membuat konten buatan pengguna selama clearance sale. Tawarkan diskon ekstra atau penawaran eksklusif sebagai imbalan atas postingan media sosial atau ulasan Google. Hal ini akan membangun kesadaran merek dan memungkinkan Anda untuk menggunakan pengaruh pelanggan yang puas untuk menarik pelanggan baru.


6. Tunjukkan koleksi/produk baru


Gunakan sorotan pada barang-barang clearance untuk menampilkan koleksi atau produk baru Anda secara strategis. Pastikan bahwa pelanggan yang menjelajahi penjualan clearance juga memperhatikan penawaran terbaru Anda, memperluas pengalaman berbelanja mereka dan berpotensi meningkatkan penjualan di berbagai lini produk.


7. Bersihkan ukuran unik atau stok yang rusak


Jalankan clearance sale untuk menghabiskan produk yang hanya tersedia dalam satu ukuran atau ukuran rusak yang mungkin tidak sesuai dengan kategori ukuran tradisional. Tawarkan barang-barang ini dengan harga yang menarik, untuk menarik pelanggan yang mungkin secara khusus mencari opsi ukuran unik atau terbatas dan secara efektif menghabiskan stok yang mungkin tersisa.


Cara Memaksimalkan Diskon


1. Tier diskon


Terapkan tier diskon untuk menarik pelanggan agar berbelanja lebih banyak. Misalnya, tawarkan diskon 10% untuk pembelian di atas $50 dan diskon 20% untuk pembelian di atas $100. Strategi ini meningkatkan nilai pesanan rata-rata dan memberi penghargaan kepada pelanggan yang berbelanja lebih tinggi.


Berikut adalah strategi yang dapat Anda gunakan untuk menjalankan diskon berjenjang. Bagilah penawaran produk Anda ke dalam tiga kategori berbeda: Produk terlaris, BAU (Business As Usual), dan produk mati.


Produk Terlaris: Produk dengan permintaan tinggi ini akan menampilkan diskon minimum, memastikan bahwa pelanggan setia masih dapat menikmati penghematan saat membeli produk populer.


Persediaan BAU (Business As Usual): Produk dalam kategori ini, yang mewakili inventaris standar Anda, akan menawarkan diskon yang lebih besar. Hal ini mendorong pelanggan untuk mengeksplorasi di luar yang sudah ada, dan berpotensi menemukan produk favorit baru.


Stok Mati: Maksimalkan daya tarik barang dalam kategori ini dengan menawarkan diskon tertinggi. Hal ini membantu menghabiskan stok lama dan juga menarik pelanggan yang suka tawar-menawar dan mencari penawaran luar biasa.


Dengan membuat tiering diskon berdasarkan kategori inventaris, Anda dapat memandu preferensi pelanggan, mengoptimalkan perputaran stok, dan memberikan penghematan yang disesuaikan untuk berbagai segmen jajaran produk mereka.


2. Penawaran waktu terbatas


Ciptakan rasa urgensi dengan memasukkan penawaran waktu terbatas ke dalam penjualan diskon. Komunikasikan dengan jelas bahwa diskon hanya tersedia untuk periode tertentu, sehingga mendorong pelanggan untuk membuat keputusan pembelian yang cepat dan impulsif.


3. Integrasikan program loyalitas


Integrasikan diskon dengan program loyalitas untuk meningkatkan retensi pelanggan. Tawarkan diskon tambahan atau penawaran eksklusif kepada pelanggan yang terdaftar dalam program loyalitas, sehingga mendorong mereka untuk terus memilih merek Anda.


4. Peluang cross-sell dan up-sell 


Selama penjualan diskon, gunakan teknik penjualan silang dan penjualan naik untuk memaksimalkan revenue. Rekomendasikan produk pelengkap atau sarankan peningkatan, berikan nilai tambahan kepada pelanggan dan dorong mereka untuk menjelajahi lebih banyak penawaran.


5. Diskon untuk First-Time Shopper


Tarik pelanggan baru dengan memperkenalkan diskon bagi pembeli pertama kali selama acara penjualan. Menawarkan diskon eksklusif kepada pembeli pertama kali akan memberikan insentif untuk pembelian awal dan menjadi dasar untuk membangun loyalitas pelanggan.


Temukan yang paling tepat untuk bisnis Anda dengan Graas


Dalam hal menjalankan penjualan di toko eCommerce Anda, eksperimen adalah kuncinya.


Anda harus mengeksplorasi berbagai strategi penjualan dan menganalisis hasilnya dengan cermat. Melacak kinerja tidak hanya disarankan; sangat penting untuk memastikan ketepatan dalam eCommerce.


Seperti pemanah yang terampil yang membidik sasaran, jika Anda dipersenjatai dengan data dan wawasan, Anda dapat menemukan kombinasi emas yang mengarah pada kesuksesan Anda.


Dengan Graas, Anda dapat melakukan analisis produk untuk mengidentifikasi produk paling laris dan yang terlemah, yang membantu Anda memutuskan jenis penjualan apa yang akan Anda jalankan. Graas juga memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi peluang penjualan silang dan peningkatan penjualan. Ini merekomendasikan opsi bundel yang dapat Anda buat untuk memaksimalkan AOV Anda.


Gunakan analitik bisnis dan pemasaran untuk mengukur keberhasilan strategi penjualan dan eksperimen Anda dengan Graas, dan lihat bagaimana Anda dapat mengubah data Anda menjadi lebih banyak pendapatan. Daftar sekarang juga!



Kommentare


bottom of page