top of page
  • Gambar penulisGraas

Cara Membuat Marketing Dashboard eCommerce yang Efektif untuk Bisnis Anda


create an effective eCommerce Marketing Dashboard for your business

Dengan persaingan yang ketat di antara brand eCommerce, terutama di masa langkah-langkah privasi yang semakin ketat yang secara langsung mempengaruhi anggaran iklan dan pemasaran, tidak ada merek yang dapat melewatkan potensi penjualan.


Penting bagi setiap kampanye dan saluran pemasaran untuk dikelola dengan efisien dan dilakukan dengan cepat, secara real-time, menggunakan strategi yang didukung data.


Namun, sekadar melacak dan merekam data tentang bisnis Anda tidaklah cukup. Memahami makna dari data tersebutlah yang penting. Dalam blog ini, kita akan pelajari:



Karena ada banyak saluran dan platform penjualan, yang masing-masing memiliki berbagai campaign yang menghasilkan jumlah data yang besar, pencatatan dan pemrosesan kinerja menjadi memakan waktu, berulang, dan rentan terhadap kesalahan, terutama karena manusia lebih baik dalam berpikir dan memproses informasi secara visual.


Inilah mengapa marketing dashboard eCommerce yang menghasilkan insight yang dapat ditindaklanjuti menjadi kunci.


Apa itu Marketing Dashboard eCommerce?


Marketing dashboard eCommerce adalah tool intelijen bisnis yang memusatkan dan menampilkan semua aktivitas marketing dan penjualan dalam satu tampilan yang komprehensif sehingga semua pihak dapat membuat keputusan yang tepat tentang mengelola penjualan, campaign, pelanggan, dan anggaran iklan secara real-time.


Dashboard ini juga memudahkan untuk menilai kesehatan bisnis Anda dengan cepat melalui grafik, diagram pai, tabel, dan laporan khusus yang melacak tujuan merek dan KPI (Key Performance Indicators).


Hal ini memastikan bahwa tidak ada peluang pertumbuhan di masa depan yang dikorbankan karena keterlambatan dalam pelaporan atau analisis data.


Berikut adalah beberapa KPI dan objektif umum yang dapat Anda ukur:

  • Penjualan (platform dan channel yang spesifik)

  • Revenue (Organic vs Paid)

  • Atribusi channel (kontribusi semua channel pada penjualan dan conversion)

  • Traffic Website

  • Conversion rate (persentase pengunjung yang melakukan pembelian)

  • Average order value (jumlah rata-rata yang dihabiskan per pesanan)

  • Customer acquisition cost (biaya untuk mendapatkan pelanggan baru)

  • Customer lifetime value (total pendapatan yang dihasilkan pelanggan selama dari awal hingga saat bisnis berjalan)

  • Open rate email

  • Metrik interaksi paid ads (likes, comments, shares)


Manfaat dari dashboard eCommerce


Dengan memilih dan melacak metrik di atas yang relevan untuk merek Anda, Anda dapat menikmati banyak keuntungan yang akan menghasilkan ROI yang lebih tinggi pada semua aktivitas pemasaran dan penjualan Anda.

Dengan tool analisis eCommerce yang baik dan dirancang dengan cermat, Anda dapat dengan cepat menemukan:


  • Produk mana yang paling laris dan mana yang perlu didorong melalui rangkaian campaign berikutnya

  • Bagaimana perilaku pelanggan di semua titik kontak dan di mana Anda perlu melakukan perbaikan

  • Lokasi mana yang menghasilkan pendapatan terbanyak

  • Channel pemasaran mana yang menghasilkan lebih banyak penjualan dan conversion, membantu Anda mengoptimalkan anggaran iklan dengan efisien

Selain itu,

  • Membuat data dapat diakses oleh semua orang, terlepas dari pengetahuan mereka tentang analisis data, memberdayakan semua orang di perusahaan untuk menyelaraskan aktivitas mereka dengan pertumbuhan

  • Mengirim pengingat tepat waktu untuk memberi tahu Anda tentang pencapaian tujuan atau masalah dan kesalahan yang menghalangi Anda mencapainya

Namun ingat, keberhasilan ini tidak dijamin.

Keberhasilan tersebut dapat terjadi dengan dashboard yang memahami dunia bisnis eCommerce yang terus berkembang, bagaimana mereka menjalankan iklan, bagaimana mengoptimalkan listing mereka di marketplace, dan lebih banyak lagi.


Cara membuat marketing dashboard


Tool analisis eCommerce bisa sulit untuk dibangun atau disesuaikan, jadi kami telah membagikan rencana langkah demi langkah untuk memulai:


1. Tentukan objetik yang jelas


Tidak kekurangan data yang dapat Anda gunakan untuk memeriksa keadaan bisnis Anda.


Hal ini bisa menjadi membingungkan jika Anda memilih untuk melacak semuanya atau terlalu banyak hal sekaligus, dan akan membuat Anda tidak yakin bagaimana Anda dapat memberikan dampak positif pada pertumbuhan dan pendapatan dengan sumber daya dan anggaran yang terbatas.


Untuk memulai, pilih beberapa tujuan utama yang ingin Anda capai, misalnya, meningkatkan keterlibatan pada iklan berbayar Anda, meningkatkan penjualan dari setiap unit iklan untuk ROI yang lebih baik, atau memperluas basis pelanggan Anda.


Memilih tujuan ini akan membantu Anda mempersempit metrik apa saja yang perlu menjadi fokus utama di dashboard Anda.


2. Identifikasi metrik penting


Pada bagian sebelumnya, kami mencantumkan beberapa KPI yang penting untuk menentukan keadaan setiap brand eCommerce.


Sekarang setelah Anda memiliki tujuan yang dipilih, tentukan metrik eCommerce yang perlu Anda memonitor untuk mengukur keberhasilan campaign Anda.


Misalnya, Anda bisa memonitor conversion rate (spesifik campaign dan channel), dan average order value, yang akan menunjukkan kinerja penjualan Anda.


Ukur traffic dari berbagai channel bersamaan dengan anggaran iklan yang dihabiskan untuk menemukan saluran mana yang bisa Anda investasikan dengan percaya diri jika Anda perlu mengencangkan anggaran Anda.


3. Temukan tool analitik eCommerce yang tepat


Selain menemukan tool analisis eCommerce berdasarkan objektif dan anggaran Anda, penting juga untuk memutuskan jumlah usaha manual, waktu, dan sumber daya yang ingin Anda habiskan untuk mengukur dan menganalisis data.


Ada banyak dashboard marketing yang tersedia, mulai dari Google Data Studio yang gratis dan sangat dapat disesuaikan, hingga solusi berbayar canggih seperti Tableau atau Power BI.


Saat memilih, ingatlah untuk mencari yang memiliki integrasi yang Anda perlukan untuk mengumpulkan data dan tingkat personalisasi yang mungkin Anda butuhkan.


4. Hubungkan sumber data Anda dari semua channel dan platform


Setelah Anda memiliki alatnya, integrasikan data dari semua platform tempat Anda menjalankan kampanye, seperti Google Ads, Amazon Ads, Meta, dll.


Selain itu, alat ini perlu mengaitkan kinerja dari saluran media sosial, kampanye iklan berbayar, dan alat email.


5. Design layout dan sesuaikan tampilan yang efektif


Dashboard Anda perlu menunjukkan kepada Anda dan pengambil keputusan lainnya apa yang berhasil dan apa yang perlu ditingkatkan dengan sekali pandang. Oleh karena itu, penting untuk tidak membanjiri dengan terlalu banyak laporan dalam satu tampilan.


Dashboard marketing eCommerce yang tepat akan memungkinkan Anda menyesuaikan laporan dan tampilan berdasarkan apa yang masuk akal untuk kebutuhan bisnis Anda. Misalnya, jika Anda ingin melihat pendapatan setelah memasukkan pesanan yang dikembalikan karena tingkat pengembalian bisnis/industri Anda tinggi, Anda harus dapat melakukannya.


Anda dapat mengelompokkan metrik terkait dan menggunakan elemen seperti diagram dan grafik untuk membuat data mudah dipahami. Anda juga dapat memperdalam analisis Anda dengan menyesuaikan laporan dengan filter seperti rentang tanggal dan segmen pelanggan.


7. Aktifkan peringatan untuk pengingat tepat waktu


Kesalahan benar-benar mahal jika terlewatkan tanpa diketahui.


Dengan menyiapkan notifikasi, Anda dapat mendapatkan peringatan untuk masalah atau kesalahan potensial, seperti perubahan mendadak dalam lalu lintas dan volume pesanan sehingga Anda dapat segera mengambil tindakan dengan solusi dan modifikasi.


Analisis berkala dan optimalkan dashboard Anda


Tujuan bisnis berubah, seiring dengan kondisi pasar dan umpan balik pengguna. Pertimbangkan semua faktor ini dan modifikasi laporan serta tampilan Anda secara teratur untuk memaksimalkan dampak dari dashboard eCommerce.


Cara memilih dashboard marketing eCommerce yang tepat


Memilih alat analisis yang tepat adalah hal yang krusial.


Berikut beberapa faktor kunci yang perlu diingat:


1. Mudah mengintegrasi berbagai channel dan tool


Integrasi dengan berbagai saluran dan alat harus mudah dilakukan

Sebuah dashboard eCommerce perlu memungkinkan pengumpulan data yang komprehensif dari semua platform yang Anda hadiri, termasuk berbagai pasar seperti Amazon, Lazada, dan Shopee, tanpa memerlukan pekerjaan manual yang rumit atau setup yang kompleks.


Karena setiap saluran unik, alat seperti opsi Graas Marketing Deep Dive, perlu mengukur data secara tepat dan memberikan wawasan tentang metrik seperti pendapatan, impresi, dan tingkat klik sesuai dengan standarnya sendiri.


Mengelola kampanye di Facebook dan Google bisa menjadi rumit dan membingungkan dengan cepat kecuali jika dashboard Anda dapat mengkonsolidasikan kinerja dan memberikan wawasan yang sederhana dan dapat dijalankan untuk mengoptimalkan pengeluaran iklan dan ROI, membantu Anda merencanakan strategi kampanye selanjutnya di berbagai tahap funnel.


2. Dapat disesuaikan tanpa meningkatkan anggaran


Sementara kustomisasi tanpa batas adalah impian, alat dashboard yang tepat akan memberikan pilihan kustomisasi yang luas tanpa menambahkan biaya tambahan.


Hanya ketika Anda dapat menyesuaikan antarmuka dan opsi presentasi datanya sesuai dengan kebutuhan bisnis dan preferensi spesifik Anda, itu akan membantu dalam pertumbuhan Anda secara keseluruhan.


3. Dapat memberikan laporan secara real-time


Keterlambatan sangat mahal, dan semakin instan pengumpulan data dan pelaporan, semakin cepat Anda dapat membuat keputusan dan mengurangi waktu respon Anda.


Dengan Graas, Anda dapat menganalisis dan menyesuaikan kreatif Anda berdasarkan metrik kinerja real-time, seperti return on ad spend (ROAS), biaya per klik (CPC), dan keterlibatan secara keseluruhan, memastikan setiap dolar dihabiskan dengan baik.


4. It must have advanced data visualization options


Saat brand Anda berkembang, kebutuhan monitor Anda juga harus demikian. Masukkan kebutuhan itu dari awal, bahkan jika Anda memulai dengan sederhana saat menyiapkan dashboard eCommerce pertama Anda. Tool analitik yang baik harus mampu menampilkan data secara efisien, bahkan dari kumpulan data yang kompleks.


Ketika Anda dapat mengidentifikasi konten yang paling menarik perhatian, Anda dapat mengoptimalkan upaya pemasaran Anda untuk conversion rate yang lebih tinggi dan average order value (AOV).


5. Membuat data menjadi insight dan mudah diakses


Dengan banyak departemen yang berkontribusi pada pertumbuhan merek eCommerce, dashboard harus jelas dan mudah digunakan untuk semua anggota tim.


Dengan demikian, Anda tidak perlu menginvestasikan waktu yang banyak dalam pelatihan, dan tidak ada keterlambatan antara wawasan dan tindakan yang sesuai untuk meningkatkan penjualan dan ROI pemasaran.


6. Kemudahan untuk kolaborasi dengan tim


Anda harus dapat dengan mudah berbagi dashboard dengan tim Anda untuk memfasilitasi kolaborasi yang lebih lancar. Ini akan memungkinkan semua orang tetap berada pada halaman yang sama dan bekerja sama menuju pencapaian tujuan bisnis Anda.


Kesimpulan


Sebuah dashboard pemasaran eCommerce yang baik lebih dari sekadar alat pelacakan untuk KPI - ini adalah aset yang dapat membantu bisnis Anda beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan pasar dan tren pelanggan.

Memberikan pandangan komprehensif tentang kinerja Anda di seluruh saluran sambil membuatnya mudah untuk menilai dan mengonsumsi wawasan terkait diperlukan agar investasi dalam kegiatan dan alat ini berbuah hasil.


Apakah Anda mencari untuk membangun dan merancang dashboard pemasaran yang kuat dan berdampak? Pelajari platform eCommerce Graas untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana alat dashboard kami dapat memberdayakan strategi pemasaran Anda dengan presisi dan kemudahan.


Comments


bottom of page