top of page
  • Gambar penulisGraas

Mendorong B2B2B eCommerce: Praktik Terbaik untuk Brand Meningkatkan Retailer dan Distributor

Diperbarui: 11 Des 2023


Driving B2B2B eCommerce Adoption

Puncak pemesanan online di seluruh dunia saat ini sudah diketahui dengan baik. eCommerce telah mendapatkan lompatan yang belum pernah terjadi sebelumnya selama tiga tahun terakhir.


Di tengah pertumbuhan ini, salah satu model yang gagal mendapatkan kredit yang cukup meskipun memiliki prospek pertumbuhan yang lebih tinggi adalah model bisnis eCommerce B2B2B.


Jadi, apa sebenarnya eCommerce B2B2B itu? Ini adalah proses di mana produsen menjual produk ke grosir atau distributor melalui transaksi online, yang kemudian menjualnya ke retailer.


Model bisnis ini terdiri dari dua kaki - brand ke distributor, yang ditangani menggunakan sistem manajemen distributor (DMS), dan distributor ke pengecer di mana brand sering kali kehilangan kendali di dunia offline.


Ketika brand menggunakan model eCommerce B2B2B, mereka dapat mengatasi tantangan ini dengan lebih efektif - distributor bergabung sebagai penjual dan peritel bergabung sebagai pembeli. Hal ini membantu menuai manfaat berikut melalui hubungan tersebut:

  • Feedback antar brand, distributor and retailer

  • Brand mengumpulkan intelijen pasar yang dapat ditindaklanjuti melalui hubungan langsung dengan retailer

  • Distributor dapat memperluas basis pelanggan dan menyiapkan saluran pendapatan baru

  • Distributor dapat memperluas basis pelanggan dan menyiapkan saluran pendapatan baru

Dalam artikel ini, kami telah mengumpulkan metode terbaik untuk brand yang ingin menerapkan model ini dan meningkatkan jumlah retailer dan distributor yang menggunakannya.


10 praktik terbaik untuk brand mendorong penerapan B2B2B eCommerce


Mari kita bahas setiap strategi dan pelajari bagaimana Anda dapat menarik lebih banyak pedagang grosir, distributor, dan retailer menggunakan model eCommerce B2B yang kuat:


1. Siapkan informasi produk yang mendetail


Apakah situs Anda menyertakan informasi produk yang kaya dan terperinci? Mencantumkan informasi produk secara rinci akan menyederhanakan proses pembelian bagi distributor atau retailer Anda.


Untuk memulainya, tambahkan katalog produk digital dengan opsi pemfilteran tingkat lanjut dan gambar berkualitas tinggi. Jelaskan produk Anda secara rinci, seperti spesifikasi dan kegunaan utamanya, dan jawab pertanyaan potensial yang mungkin dimiliki pembeli.


Selain itu, tarik lebih banyak pembeli dengan memamerkan popularitas produk Anda. Anda bisa melakukan ini dengan menambahkan margin keuntungan berdasarkan data masa lalu, kenaikan permintaan produk dari waktu ke waktu, dll.


2. Buat portal yang mudah diakses


Tetaplah memberikan pengalaman pengguna yang sederhana untuk mengakomodasi pembeli dari berbagai latar belakang. Pahami pembeli Anda, lalu buatlah situs yang ramah pengguna, aman, dan mudah dijelajahi, serta buatlah saluran komunikasi dan perdagangan yang umum digunakan, seperti WhatsApp, untuk memastikan pembeli terus kembali menggunakan solusi seperti platform eCommerce B2B2B Graas.


Platform ini dapat disesuaikan untuk memastikan bahwa platform ini memenuhi kebutuhan merek Anda dan selaras dengan proses yang diikuti oleh pengecer dan distributor saat melakukan pembelian, termasuk aspek-aspek berikut:

  • Kemampuan untuk melakukan pemesanan di WhatsApp

  • Pemesanan dalam jumlah besar dengan diskon berbasis volume

  • Rute pembayaran langsung ke distributor

  • Opsi pembayaran berbasis kredit dan

  • Strategi penetapan harga diferensial

3. Menawarkan opsi pembayaran B2B yang fleksibel


Distributor/Retailer lebih cenderung membeli dari brand yang menawarkan opsi pembayaran yang fleksibel daripada yang tidak.


Rencana atau opsi pembayaran yang fleksibel juga dapat menarik pembeli baru, memberi mereka opsi pembelian yang 'bebas risiko'. Dengan demikian, Anda dapat meningkatkan loyalitas pembeli dan memaksimalkan konversi.


Berikut adalah beberapa opsi pembayaran B2B populer yang dapat Anda pertimbangkan:

  • Batas kredit - Tawarkan kepada pelanggan atau pengecer pilihan Anda yang dapat dipercaya, batas kredit bisnis, misalnya, berdasarkan kekayaan bersih mereka. Sebagian besar bisnis menetapkan 10% dari kekayaan bersih pelanggan atau pengecer sebagai batas kredit bisnis mereka.

  • Periode kredit - Tetapkan jumlah hari maksimum yang diperbolehkan bagi pembeli - pelanggan atau pengecer, untuk menunggu sebelum membayar faktur. Sebagai contoh, 'net 30' menunjukkan periode pembayaran 30 hari dari tanggal pembelian.

  • Pembiayaan elektronik - Tambahkan fleksibilitas pembayaran melalui pinjaman, layanan asuransi, dana, e-cheques, dan opsi perbankan online lainnya untuk pembayaran di tempat tanpa rasa sakit.

4. Customer support yang proaktif


Tahukah Anda bahwa sistem dukungan pelanggan yang lemah adalah salah satu cara tercepat untuk menimbulkan kesan brand yang negatif?


Pergeseran mendadak dari pemesanan offline ke online dapat membuat beberapa pembeli B2B kewalahan. Oleh karena itu, menawarkan dukungan pelanggan 24/7 dalam bahasa-bahasa utama adalah hal yang harus dimiliki untuk mengurangi perputaran pelanggan.


Sebagai contoh, distributor Anda membutuhkan bantuan tambahan untuk menerapkan diskon aktif. Jika Anda membuat mereka menunggu terlalu lama untuk mendapatkan jawaban, Anda dan distributor akan berisiko kehilangan pelanggan yang berniat baik.


Jadi, pastikan Anda menawarkan dukungan yang cepat dan sepanjang waktu dengan memecahkan masalah, menjawab pertanyaan secara instan, dan menawarkan resolusi yang cepat.


5. Mendidik dan memberi pelatihan kepada pembeli dan distributor


Mulailah menawarkan program pelatihan untuk mengedukasi setiap pemangku kepentingan, seperti distributor, pembeli, tenaga penjualan, dan personel pendukung.


Hal ini akan menanamkan kepercayaan diri dalam membuat keputusan pembelian yang cerdas dan membantu mereka memahami fungsi dan proses model B2B2B yang baru secara mendetail.


Buat sumber daya gratis dan alat bantu mandiri seperti panduan bantuan, video proses, webinar, dll., agar para pemangku kepentingan dapat memahami platform eCommerce B2B Anda.


Graas Pro tip: Perwakilan penjualan Anda juga bisa menjadi media terbaik untuk memberikan pelatihan kepada pemangku kepentingan karena kemampuan mereka yang luar biasa. Mereka dapat menjadwalkan panggilan telepon atau mengatur pertemuan langsung dengan bisnis untuk mendiskusikan manfaat transformasi digital.


6. Berikan insentif kepada pembeli Anda


Berikan insentif kepada pembeli online Anda dengan menawarkan insentif yang lebih kreatif dan berharga daripada pembeli offline, seperti diskon khusus, kredit pembelian, kupon untuk pembeli pertama, dan dukungan tambahan.


Anda juga dapat membuat program loyalitas khusus untuk pembeli online Anda. Hal ini dapat mendorong pembeli offline untuk mengadopsi model baru.


Menawarkan insentif memiliki ROI tertinggi karena merupakan salah satu cara paling cerdas untuk mempromosikan merek Anda dari mulut ke mulut dan rujukan.


7. Publikasikan ulasan pelanggan


Orang mempercayai pengalaman orang lain. Ulasan dan testimoni dari pembeli online saat ini dapat memberikan bukti sosial yang kuat bahwa platform Anda sah. Mereka dapat mengubah prospek yang bingung menjadi pembeli dengan cepat.


Anda dapat menambahkan testimonial/ulasan produk ke halaman katalog produk, halaman checkout, halaman beranda, dan halaman situs web utama lainnya yang menerima traffic terbanyak.


Saat menyematkan ulasan ke dalam situs web Anda, pastikan untuk menambahkan gambar dan kredensial pelanggan (posisi di perusahaan) untuk kredibilitas ekstra.


8. Dorong pembelian ulang


Aturan 80/20 juga berlaku untuk model eCommerce B2B2B. Artinya, 80% bisnis Anda biasanya berasal dari 20% pembeli.


Pembeli berulang juga bagus untuk produk upselling dan cross-selling. Jadi, pastikan tim penjualan dan dukungan pelanggan Anda secara rutin memeriksa mereka untuk menghindari masalah kepuasan dan memaksimalkan keterlibatan mereka dengan merek Anda.


9. Memanfaatkan analitik


Analisa berbasis data real-time adalah pilihan terbaik untuk platform online yang dioptimalkan.


Mulai dari memahami perilaku pembelian pengguna hingga pola pembelian dan tingkat penerapan, analisa membuka pintu bagi banyak keputusan berbasis data yang meningkatkan pelanggan retailer dan distributor baru.


Graas membantu Anda membangun platform eCommerce B2B2B, yang membantu meningkatkan tingkat adopsi dan menganalisis tren yang sedang populer melalui analisis mendalam untuk mengembangkan bisnis Anda.


Kesimpulan


B2B2B eCommerce membuka ruang baru bagi brand untuk menjangkau audiens yang lebih luas di seluruh dunia.


Memiliki platform untuk distributor dan retailer menawarkan banyak manfaat, termasuk kontrol brand, dan wawasan marketplace yang dapat ditindaklanjuti. Di saat yang sama, platform ini juga membantu distributor menemukan saluran pendapatan baru dan memungkinkan pengecer menikmati pemesanan 24/7 dengan pembaruan proaktif yang mendorong kolaborasi, efisiensi, dan pertumbuhan bersama.


Namun, sebagian besar retailer dan distributor Anda mungkin ragu untuk terjun ke dunia eCommerce B2B secara tiba-tiba. Dan saat itulah sepuluh praktik dan strategi terbaik di atas memungkinkan Anda mendorong adopsi secara efisien dan mengikutsertakan mereka dalam waktu yang lebih singkat.


Comments


bottom of page