top of page
  • Gambar penulisGraas

Tingkatkan hasil marketing untuk brand D2C dengan WhatsApp

Diperbarui: 11 Des 2023


WhatsApp marketing for eCommerce brands

WhatsApp telah merajai ranah layanan pesan pribadi selama bertahun-tahun, dengan miliaran pengguna dan triliunan interaksi. Platform ini telah menjadi salah satu platform interaksi terbesar. Sebagai langkah maju yang logis, WhatsApp meluncurkan alat bagi bisnis untuk berinteraksi dengan pelanggan mereka melalui aplikasi perpesanan populer. Hal ini memungkinkan interaksi dan berbagi jarak jauh yang belum pernah ada sebelumnya.


Sejak tahun 2018 ketika aplikasi WhatsApp Business diluncurkan, kehadiran brand telah meningkat di platform ini untuk memaksimalkan interaksi dengan pelanggan. Aplikasi perpesanan ini memungkinkan bisnis untuk memamerkan produk mereka, mendapatkan ulasan, menyelesaikan masalah, dan bahkan melakukan pemesanan dari dalam aplikasi. Akibatnya, brand-brand kini mengakui WhatsApp sebagai saluran pemasaran utama.


Cara memanfaatkan WhatsApp


WhatsApp memberikan banyak pilihan kepada pengguna dalam hal keterlibatan pelanggan dan pemasaran. Keunggulannya dalam menjangkau pelanggan di mana pun mereka berada, memungkinkan brand untuk menjalankan berbagai strategi pada berbagai tahap pembelian.


Pada dasarnya, ada empat tahap pembelian, dan berikut ini adalah cara WhatsApp membantu brand memengaruhi pelanggan di setiap tahap tersebut.


Awareness


Tahap awareness adalah tahap di mana brand berinteraksi dengan pelanggan melalui kontak pertama. Hal ini umumnya dilakukan untuk mempopulerkan brand dan membangun brand sebagai entitas yang dapat dikenali.


Selama tahap awareness, brand memanfaatkan komunikasi melalui WhatsApp untuk menjangkau pelanggan. Hal ini membantu pelanggan merasa lebih terhubung karena mereka merasa berkomunikasi dengan orang yang nyata, seperti percakapan pribadi, mengimbangi pengalaman di dalam toko saat berinteraksi dengan tenaga penjual.


Ini adalah tahap di mana brand dapat menggunakan pesan untuk memberikan informasi yang relevan kepada pelanggan tentang produk, memperkenalkan dan mempromosikan produk baru serta menjawab pertanyaan yang paling sering ditanyakan oleh pelanggan. Aplikasi WhatsApp Business memungkinkan brand untuk mengotomatiskan beberapa aktivitas ini untuk pengalaman pengguna yang lebih baik.


Konsiderasi


Tahap pertimbangan adalah tahap di mana pelanggan mulai mengevaluasi produk dan mengevaluasi kebutuhannya. Ini adalah tahap yang sangat penting bagi brand D2C karena di sinilah proposisi nilai produk mereka akan diuji.


Di sini, brand dapat menggunakan WhatsApp untuk mengkomunikasikan secara spesifik tentang produk yang akan mendorong pelanggan untuk menghargai nilainya dan menunjukkan niat untuk membeli. Brand dapat menggunakan platform ini untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan khusus tentang produk seperti ukuran, warna, jenis, ketersediaan, kebijakan, dan banyak lagi. Informasi-informasi penting ini memperkuat nilai produk bagi pelanggan.


Setelah pelanggan bergerak melewati pertimbangan, ada niat untuk membeli jika nilai yang dikomunikasikan menarik bagi pelanggan yang diwakili melalui penambahan item dalam keranjang.


Keputusan


Proses pembelian bertransisi ke tahap keputusan di mana pelanggan memilih untuk membeli atau tidak membeli produk. Tahap ini biasanya terjadi ketika pelanggan telah menambahkan barang ke dalam keranjang dan mempertimbangkan apakah pembelian harus diselesaikan. Di sinilah komunikasi menjadi bagian yang paling penting dalam siklus penjualan karena inilah yang menentukan apakah penjualan akan berhasil.


Di sini, aplikasi perpesanan dapat digunakan untuk mengkomunikasikan nilai produk dan juga membagikan penawaran menarik yang membuat mereka segera melakukan konversi.


Salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan bantuan prompt keranjang yang ditinggalkan. Pesan dapat digunakan untuk membujuk pelanggan agar mengunjungi kembali keranjang mereka dan mempertimbangkan produk, memperpanjang penawaran untuk menciptakan rasa urgensi, dan pengingat item dalam keranjang untuk melibatkan kembali pembeli.


Biasanya, dorongan lembut ke arah pembelian adalah satu-satunya hal yang menghalangi orang untuk membeli. Mendapatkan penawaran keranjang yang ditinggalkan dan menyiapkan pesan keranjang yang ditinggalkan membantu konversi yang lebih baik. Ini bisa dalam bentuk kupon diskon waktu terbatas, atau penawaran khusus persona.


Meskipun proses pengaturannya semudah mengirim email, pesan WhatsApp memiliki konversi dan ROI yang lebih baik, dan biasanya memiliki tingkat respons yang lebih baik dari calon pembeli.


Delight


Delight adalah tahap pengalaman pasca-pembelian yang terjadi ketika pelanggan berhasil melakukan pembelian. Tahap ini adalah tahap di mana brand berkomunikasi dengan pelanggan agar mereka tetap terlibat dan menjadi pembeli berulang.


Ketika pesanan dilakukan oleh pelanggan, sangat penting bagi brand untuk meredakan kecemasan pasca pembelian. Jeda antara waktu pembelian dan waktu pengiriman adalah periode yang sulit. Jika tidak puas dengan pengalaman pasca pembelian, pelanggan dapat membatalkan pesanan mereka. Oleh karena itu, WhatsApp dapat digunakan untuk berkomunikasi dan menyelesaikan masalah pelanggan setelah pembelian, memberikan mereka informasi tentang status pesanan mereka, penyebab penundaan (jika ada), perkiraan tanggal pengiriman, dan banyak lagi.


Kemudian, brand D2C biasanya menggunakan surat untuk menyampaikan informasi promosi. Namun, melalui WhatsApp, hal ini dapat dilakukan dengan tingkat interaksi yang jauh lebih tinggi. Karena WhatsApp adalah saluran komunikasi yang jauh lebih langsung, WhatsApp memungkinkan pengguna untuk melihat informasi promosi dengan segera, sehingga meningkatkan visibilitas brand.


Di sini, brand dapat menyampaikan informasi tentang akses awal ke penjualan, diskon khusus, penawaran yang dipersonalisasi, dan banyak lagi.


Terkoneksi dengan pelanggan: Memanfaatkan WhatsApp Business untuk komunikasi yang efektif


Market D2C di India berkembang pesat dengan banyaknya startup baru yang memasuki pasar, dan mereka sangat membutuhkan komunikasi yang efektif dengan para pelanggannya. WhatsApp Business telah memungkinkan brand untuk mencapai hal ini dengan bantuan integrasi dengan beberapa alat AI yang membantu terhubung dengan pelanggan dan menjawab pertanyaan dengan bantuan chatbot yang mengirim balasan melalui WhatsApp. Demikian juga, Graas telah membantu merek eCommerce menyiapkan balasan otomatis untuk keranjang yang ditinggalkan, yang selanjutnya dapat membantu meningkatkan konversi.


Berikut ini beberapa cara yang telah digunakan oleh brand D2C dalam menggunakan WhatsApp untuk berinteraksi dengan pelanggan mereka.


Iba Cosmetics


Brand kosmetik vegan D2C dari India, Iba Cosmetics telah berkembang pesat. Baru-baru ini, mereka mengintegrasikan platform mereka dengan WhatsApp Business dan segera melihat pertumbuhan besar dalam keterlibatan pelanggan. Platform ini menggunakan Iklan WhatsApp yang diluncurkan oleh Facebook pada tahun 2020 yang mengarahkan pelanggan dari Iklan Facebook ke percakapan WhatsApp. Hal ini membantu brand tersebut mendorong banyak penjualan, dan mendapatkan ROI 9x lipat dalam waktu 2 bulan setelah diluncurkan.


The State Plate


Baru-baru ini terlihat di Shark Tank India, The State Plate adalah brand D2C yang mengirimkan makanan etnik kemasan dari brand regional dan label putih di seluruh negeri. Brand ini mengalami pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa bulan setelah diluncurkan dan membutuhkan solusi dukungan pelanggan yang andal dan sederhana untuk menyelesaikan masalah dengan lebih cepat. Mereka bermitra dengan Interakt dari Haptik untuk menyelesaikan pertanyaan pelanggan melalui WhatsApp dan mampu menyelesaikan 1,5x lebih banyak pertanyaan dalam waktu beberapa bulan setelah mendaftar.


Langkah ke depan


Brand D2C akan terus berkembang di masa depan, begitu juga dengan ekspektasi pelanggan. Namun, pasar telah memahami pentingnya interaksi dan sekarang berinteraksi dengan pelanggan di tempat yang paling nyaman bagi mereka. WhatsApp Business telah memungkinkan brand untuk memberikan pengalaman berbelanja dengan cara yang mirip dengan percakapan pribadi, sehingga memungkinkan lebih banyak keterlibatan dan interaksi. Oleh karena itu, jika digunakan dengan cara yang tepat, WhatsApp Business dapat menjadi salah satu alat terbaik untuk pemasaran dan pengalaman pelanggan saat ini.


Commentaires


bottom of page