top of page
  • Gambar penulisGraas

7 Taktik Manajemen Cash Flow untuk Usaha eCommerce Anda

Diperbarui: 7 Mar


cash flow management for your ecommerce

Baik Anda baru memulai bisnis online atau sudah berdiri lama, manajemen cashflow yang efisien tidak boleh dikompromikan pada hal apapun.


Sederhananya, manajemen cash flow management mengacu pada proses pemantauan, analisis, dan pengoptimalan cash flow masuk dan keluar dalam usaha di eCommerce Anda.


Meskipun menjaga cash flow yang sehat terlihat mudah, penting untuk diingat bahwa berjalan di taman secara konsisten selama bertahun-tahun lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.


Banyak usaha yang kesulitan dalam menyeimbangkan keuangan mereka dan memastikan cash flow yang stabil. Itulah mengapa kami di sini untuk berbagi beberapa tips manajemen cash flow eCommerce yang berharga untuk membantu Anda tetap berada di atas keuangan dan mengembangkan bisnis Anda.


Dalam artikel blog ini, kami akan membahas tips manajemen cash flow praktis yang akan membantu Anda mengelola arus kas eCommerce dengan lebih baik.


Mari simak!


Mengapa manajemen cash flow penting untuk usaha di eCommerce?


Hampir 70% pemilik usaha kecil mengalami kesulitan tidur karena mereka khawatir dengan cash flow bisnis mereka. Jadi, Anda tidak sendirian.


Dan mayoritas pemilik usaha yang khawatir tentang manajemen cash flow juga menunjukkan bahwa mereka memahami betapa pentingnya hal tersebut bagi kesuksesan brand mereka.


Berikut adalah beberapa alasan mengapa mereka harus melakukan manajemen cash flow:

  • Laporan laba-rugi memberikan gambaran sebagian tentang bagaimana bisnis Anda membelanjakan uang. Di sisi lain, memahami arus kas memungkinkan Anda untuk memahami dengan lebih baik ke mana uang Anda pergi dan area mana yang menghasilkan laba atas investasi (ROI) yang sehat.

  • 82% usaha kecil gagal karena manajemen cash flow yang buruk dan menjadikannya alasan terbesar kedua mengapa bisnis pada umumnya gagal. Jika Anda tidak mengelola cash flow secara efektif, hal ini dapat menyebabkan kerugian dan kebangkrutan usaha Anda.

  • Memiliki cash flow yang sehat memungkinkan Anda untuk bayar pemasok dan vendor tepat waktu, membina hubungan yang kuat dengan mereka dan menghasilkan rantai pasokan yang lebih baik dan efisien.

  • Manajemen cash flow yang efisien memungkinkan Anda untuk mengontrol fluktuasi musiman dengan lebih baik, memastikan Anda memiliki cadangan uang yang cukup untuk menutupi pengeluaran dan mengelola inventaris selama periode paceklik.

  • Cash flow yang sehat memberi Anda fleksibilitas keuangan untuk berinvestasi pada peluang yang sensitif terhadap waktu. Hal ini memungkinkan Anda untuk memanfaatkan peluang, sehingga Anda bisa selangkah lebih maju dari pesaing Anda.

Singkatnya, Anda tidak bisa berkompromi dengan manajemen cash flow eCommerce.


7 tips manajemen cash flow untuk usaha di eCommerce


Ada banyak cara untuk meningkatkan cash flow eCommerce Anda. Tapi semuanya bermuara pada satu fakta dasar - untuk manajemen cash flow eCommerce yang baik, Anda harus menghasilkan lebih banyak dan mengeluarkan lebih sedikit.


Jadi, berikut beberapa kiat manajemen cash flow untuk agar brand eCommerce Anda lebih sukses:


1. Tingkatkan arus masuk dan kurangi arus keluar uang


Cash flow yang kuat memungkinkan Anda untuk menutupi biaya operasional, berinvestasi dalam peluang pertumbuhan, dan membangun jaring pengaman keuangan.


Sebagai contoh, katakanlah usaha Anda memiliki cash flow masuk sebesar $10.000 dan cash flow keluar sebesar $8.000. Cash flow positif sebesar $2.000 ini memungkinkan Anda untuk berinvestasi dalam kampanye pemasaran, memperluas penawaran produk, atau mempekerjakan staf tambahan untuk meningkatkan skala operasi Anda.


Jadi, langkah pertama untuk manajemen cash flow yang baik adalah mengendalikan cash flow masuk dan keluar. Berikut adalah cara untuk melakukannya:


Ini cara agar cash flow Anda meningkat

  • Buat portofolio produk Anda jadi beragam: Misalnya, jika usaha Anda mengkhususkan diri pada pakaian musim dingin, pertimbangkan untuk menambahkan produk yang sesuai dengan musim kemarau untuk mempertahankan pendapatan selama bulan-bulan musim tersebut.

  • Tawarkan paket: Kombinasikan produk yang saling melengkapi untuk meningkatkan nilai pesanan rata-rata dan menghasilkan lebih banyak keuntungan.

  • Perbanyak opsi pembayaran: Selain metode umum seperti dompet digital dan kartu kredit, pertimbangkan untuk menambahkan opsi Buy Now Pay Later (BNPL) atau Cash on Delivery (COD) untuk melayani konsumen yang lebih luas.

  • Persingkat waktu antara pengeluaran bisnis dan pembayaran: Mengurangi waktu antara pengeluaran usaha dan penerimaan pembayaran dari pelanggan dapat meningkatkan cash flow secara signifikan. Anda dapat melakukan ini dengan menawarkan diskon pembayaran lebih awal, menyederhanakan proses pembuatan faktur, dan memanfaatkan gateway pembayaran yang efisien untuk mendorong pembayaran yang lebih cepat dari pelanggan.

  • Lakukan cash flow forecast: Hal ini melibatkan proyeksi cash flow masuk dan keluar usaha Anda selama periode tertentu berdasarkan faktor-faktor seperti pesanan, piutang, hutang, dan pendapatan dan pengeluaran yang diharapkan. Perkiraan cash flow bergantung pada perkiraan pergerakan kas di masa depan, jadi penting untuk menyesuaikan proyeksi Anda secara berkala berdasarkan data historis dan kebutuhan Anda saat ini dan di masa depan. Anda mungkin juga perlu mempertimbangkan fluktuasi musiman, seperti lonjakan penjualan selama musim liburan atau acara besar seperti Black Friday.

  • Selaraskan pengeluaran dengan pola pendapatan: Apakah Anda menerima sebagian besar pembayaran pelanggan di awal, pertengahan, atau akhir bulan? Pastikan bahwa pengeluaran Anda yang paling signifikan selaras dengan cash flow masuk tertinggi untuk menghindari penurunan ke wilayah negatif. Selain itu, perlu diingat bahwa beberapa pemasok mungkin mengizinkan pembayaran dalam waktu 60 atau 90 hari. Jangan ragu untuk memanfaatkan perpanjangan waktu pembayaran ini!

Kurangi pengeluaran biaya

  • Memanfaatkan leverage operasional: Ketika volume penjualan Anda meningkat, pertimbangkan untuk mempekerjakan staf internal untuk menangani berbagai tanggung jawab alih-alih mengalihdayakan tugas-tugas individual kepada pihak ketiga.

  • Pangkas pengeluaran yang tidak perlu: Hilangkan atau kurangi biaya yang tidak penting, seperti kartu ucapan terima kasih atau bahan kemasan premium, yang tidak secara langsung berdampak pada kualitas produk atau volume penjualan Anda.

  • Tunda capital expenditure: Sebagai upaya terakhir, tunda investasi besar seperti membeli warehouse baru untuk memastikan bisnis Anda mempertahankan cash flow yang sehat. Namun, gunakan strategi ini dengan hati-hati, karena dapat memperlambat lintasan pertumbuhan usaha Anda.

2. Tingkatkan AOV (average order value)


Average Order Value (AOV) adalah jumlah rata-rata yang dibelanjakan oleh pelanggan per transaksi di toko eCommerce Anda. Dengan meningkatkan AOV, Anda dapat meningkatkan pendapatan tanpa harus meningkatkan jumlah transaksi atau pelanggan.


AOV yang lebih tinggi secara langsung berdampak pada cash flow Anda dengan menghasilkan lebih banyak uang per penjualan, yang dapat digunakan untuk menutupi biaya operasional, berinvestasi dalam peluang pertumbuhan, dan mempertahankan penyangga keuangan yang sehat


Faktanya, peningkatan AOV sebesar 10% dapat meningkatkan pendapatan sebesar 50% untuk bisnis eCommerce. Ini menyoroti dampak signifikan dari peningkatan AOV terhadap cash flow Anda secara keseluruhan.


Sebagai contoh, jika rata-rata pelanggan Anda membelanjakan $35, Anda dapat mengeksplorasi strategi untuk meningkatkan jumlah tersebut menjadi $50.


Ini termasuk menggunakan strategi seperti menawarkan pengiriman gratis untuk pesanan di atas total harga tertentu, yang dapat mendorong pelanggan untuk menambahkan lebih banyak item ke keranjang mereka.


Saat Anda meningkatkan AOV, Anda tidak hanya meningkatkan manajemen arus kas eCommerce Anda, tetapi juga menciptakan usaha yang lebih berkelanjutan dan menguntungkan.


3. Tingkatkan CLV dan repeat order rate


Customer Lifetime Value (CLV) mewakili total pendapatan yang dapat diharapkan usaha dari satu pelanggan di seluruh hubungan mereka.


Dengan meningkatkan CLV dan repeat order rate, Anda dapat menghasilkan lebih banyak pendapatan dari pelanggan yang sudah ada, yang pada akhirnya meningkatkan arus kas eCommerce Anda. Pendekatan ini tidak hanya hemat biaya tetapi juga membantu membangun hubungan jangka panjang dengan pelanggan Anda.


Untuk meningkatkan CLV dan repeat order, fokuslah pada customer service dan customer support yang baik, karena hal ini memiliki peran penting dalam kepuasan dan retensi pelanggan. Pastikan Anda memiliki tim yang responsif dan berpengetahuan luas yang siap membantu pelanggan dengan pertanyaan dan masalah mereka. Selain itu, buatlah program loyalitas yang memberikan penghargaan kepada pelanggan atas dukungan mereka yang berkelanjutan, dengan menawarkan insentif seperti diskon, poin, atau penawaran eksklusif untuk pembelian berulang.


Dengan meningkatkan CLV dan meningkatkan repeat order, Anda dapat menciptakan aliran pendapatan yang stabil dan dapat diprediksi yang berkontribusi pada manajemen arus kas yang lebih baik.


4. Pilih marketing channel dengan ROI yang lebih baik dan langsung


Anda dapat meningkatkan dengan signifikan manajemen cash flow Anda dengan fokus pada channel dengan ROI yang lebih tinggi. Ketika Anda fokus pada saluran yang memberikan hasil langsung, Anda dengan cepat menghasilkan lebih banyak pendapatan sambil meminimalkan biaya pemasaran.


Jadi, Anda harus mengevaluasi kinerja saluran pemasaran Anda saat ini dan mengalokasikan lebih banyak sumber daya ke channel yang memberikan hasil terbaik, seperti iklan media sosial, email marketing, atau bekerjasama dengan influencer.


5. Tingkatkan siklus modal kerja


Siklus modal kerja yang lebih pendek memungkinkan Anda untuk mengubah inventaris dan piutang menjadi uang tunai dengan lebih cepat, yang meningkatkan arus kas Anda.


Untuk mengoptimalkan siklus modal kerja Anda, pertimbangkan untuk menegosiasikan kembali persyaratan pembayaran dengan pemasok, menawarkan diskon pembayaran lebih awal kepada pelanggan, dan mengelola inventaris Anda secara efisien, yang membawa kita ke poin berikutnya.


6. Kelola inventaris Anda dengan efektif


Manajemen inventaris yang efektif - menyeimbangkan antara musim ramai dan musim sepi - sangat penting untuk menjaga arus kas yang sehat dalam bisnis eCommerce Anda. Kelebihan stok dapat menyebabkan peningkatan biaya penyimpanan dan potensi keusangan, sementara kekurangan stok dapat menyebabkan hilangnya penjualan dan ketidakpuasan pelanggan.


Menerapkan teknik manajemen inventaris seperti just-in-time (JIT) atau dropshipping untuk meminimalkan biaya penyimpanan dan memastikan keseimbangan yang tepat antara penawaran dan permintaan.


7. Simpan cadangan uang


Sangat penting untuk memiliki cadangan uang dalam usaha eCommerce Anda sebagai jaring pengaman untuk menghadapi tantangan yang tidak terduga dan menjaga operasional tetap berjalan lancar. Usahakan untuk menyimpan uang setidaknya untuk sepuluh minggu agar tetap kuat dalam menghadapi fluktuasi pasar atau pengeluaran tak terduga.


Berdasarkan penelitian Amazon, menyimpan persediaan 4-5 minggu dapat membantu Anda memenuhi permintaan pelanggan tanpa gangguan apa pun.


Dengan mempertahankan cadangan kas yang sehat dan tingkat inventaris yang memadai, Anda akan berada dalam posisi yang lebih baik untuk menavigasi pasang surut lanskap eCommerce dan memastikan kesuksesan jangka panjang usaha Anda.


Menyederhanakan manajemen cash flow eCommerce dengan Accelerator Program dari Graas


Dalam industri eCommerce yang terus berkembang dan sangat kompetitif, manajemen cash flow menjadi semakin penting untuk kesuksesan. Tidak hanya strategi Anda yang memainkan peran penting, tetapi teknologi dan mitra yang bekerja sama dengan Anda juga dapat berkontribusi secara signifikan terhadap pertumbuhan Anda.


Salah satu kemitraan tersebut adalah Accelerator Program dari Graas, model bagi hasil khusus undangan yang membantu menjaga cash flow Anda tetap positif.


Bekerja sama dengan Graas memberikan Anda akses ke kemampuan AI dan keahlian marketing kami untuk mengoptimalkan usaha dan pertumbuhan Anda.


Kerjasama ini memastikan Anda untuk fokus pada kekuatan inti usaha, seperti pengembangan produk, sementara kami menangani penjualan dan pertumbuhan. Program unik ini menghilangkan kebutuhan Anda untuk menanggung biaya iklan dan kampanye pemasaran, sehingga Anda dapat mempertahankan cash flow yang positif sambil bekerja untuk mempercepat pertumbuhan.


Bawa usaha Anda di eCommerce ke tingkat yang lebih tinggi! Daftar Accelerator Program dari Graas untuk eCommerce hari ini!


Comments


bottom of page