top of page
  • Gambar penulisGraas

Cara Mengelola Produk Terlaris dan Terlemah Anda



Satu produk terjual dengan baik dan satu produk lainnya tidak pasti pernah terjadi pada bisnis. Produk dengan performa terbaik memiliki kemampuan alami untuk menarik pelanggan dan penghasilkan penjualan yang konsisten. Sedangkan yang satu lagi, ada produk-produk yang masih harus mencari cara agar masuk ke keranjang belanja pelanggan.


Memonitor penjualan produk terlaris dan terburuk sangat penting untuk ekspansi bisnis eCommerce Anda. Ketika Anda memerhatikan penjualan mereka, Anda dapat terus mengoptimalkan inventaris. Tapi yang penting untuk memastikan produk Anda berkembang tanpa menghambat penjualan dari produk yang sudah berperforma baik.


Pada blog ini, kami akan membahas bagaimana Anda bisa menangani dua hal ini dengan insight mengenai cara mendorong produk terlaris dan menghidupkan kembali produk yang kurang mendapatkan perhatian dari pelanggan.


Bagaimana cara Anda mengidentifikasi produk terlaris dan terlemah?


Menjual produk Anda di berbagai platform seperti Shopee, Lazada, Tokopedia, dan toko online Anda sendiri membawa tantangan yang cukup besar. Perbedaan dalam laporan dari semua platform berbeda dan mempersulit untuk mengidentifikasi produk terlaris dan produk yang masih butuh perhatian penuh.


Graas adalah solusi dari perbedaan laporan penjualan yang diberikan dari masing-masing platform, sehingga metrik yang dibutuhkan menjadi selaras. 


Graas akan membantu Anda dengan analisis produk yang komprehensif sehingga Anda dapat mengidentifikasi performa produk di berbagai platform dengan mudah. Anda tidak hanya dapat mengidentifikasi produk mana yang unggul tapi juga dimana produk itu paling laris - apakah platform, market, atau waktu-waktu tertentu.


Ini memungkinkan Anda untuk membuat strategi yang tepat dan mengoptimalkan manajemen inventaris dan upaya marketing Anda.


Bagaimana mengelola produk yang paling lemah?


Tidak semua produk mendapatkan perhatian yang sama. Ada yang kurang menarik pelanggan dan berjuang agar terbeli oleh pelanggan. Mari kita lihat beberapa cara untuk mendapatkan perhatian untuk produk yang tidak mendapatkan perhatian pelanggan. 


1. Pahami mengapa produk tidak laku 


Sebelum menambahkan sumber daya yang lebih untuk produk dengan performa yang kurang, penting untuk mengevaluasi secara menyeluruh.


Kaji nilai intrinsik produk dan kelangsungan produk di market. Selain itu, lihatlah gambaran yang luas-cermati penawaran pesaing, analisis strategi marketing, dan evaluasi struktur harga. Memantau penjualan dan menerapkan perubahan akan memberikan Anda insight penting mengenai faktor yang memengaruhi performa produk tersebut.


Pahami alasan mengapa produk lain bisa lebih unggul dari produk tersebut akan memberikan dasar untuk perbaikan yang strategis. Hal ini akan memberi tahu Anda apakah produkt ersebut layak untuk diinvestasikan atau mencoba menghidupkannya kembali hanya akan menguras tenaga dan biaya. 


2. Buat produk lebih menarik untuk target audiens


Setelah Anda melakukan riset dan yakin bahwa produk tersebut memiliki potensi untuk menghasilkan lebih banyak penjualan, berusahalah untuk membuatnya lebih menarik bagi pelanggan.


Mulailah dengan transformasi visual dari daftar online. Perbarui foto produk untuk menunjukkan produk dalam kondisi terbaiknya. Foto yang segar dan menarik dapat secara signifikan mengubah persepsi produk Anda dalam daftar online.


Anda harus menyesuaikan pendekatan marketing Anda dengan memanfaatkan analisis data untuk mengidentifikasi saluran, pesan, dan pemosisian yang lebih efektif. Libatkan diri Anda dalam penceritaan yang berpusat pada audiens untuk membuat produk Anda beresonansi dengan calon pembeli pada tingkat yang lebih dalam.


Selain itu, perbarui deskripsi produk dengan konten yang menarik dan informatif, dengan menyoroti nilai jual dan manfaat yang unik. Pendekatan ini memastikan bahwa produk Anda menarik perhatian dan memiliki daya tarik serta kelangsungan pasar yang lebih baik.


3. Tawarkan diskon waktu terbatas


Memikat calon pembeli dengan diskon sementara bisa menjadi strategi yang ampuh. Namun, sangat penting untuk melangkah dengan hati-hati dan menghindari pemberian diskon terus-menerus.


Terapkan penjualan dengan waktu terbatas, seperti menawarkan diskon persentase selama satu atau dua minggu, atau meluncurkan promosi musiman yang berlangsung selama periode tertentu. Hal ini menciptakan rasa urgensi tanpa merendahkan brand Anda.


Diskon strategis cukup efektif dalam menarik pelanggan yang ragu-ragu yang mungkin terpengaruh oleh penurunan harga sementara.


4. Buat bundel produk dengan produk lain yang lebih populer


Pelajari sinergi bundling produk Anda yang sedang mengalami kesulitan dengan barang yang lebih populer. Strategi ini meningkatkan daya tarik produk Anda yang berkinerja buruk dan meningkatkan peluang produk tersebut untuk dibeli.


Graas dapat membantu Anda memasangkan produk dengan merekomendasikan opsi pemasangan berdasarkan produk yang sering dibeli orang secara bersamaan. Dengan memasangkan produk secara strategis, Anda memanfaatkan kesuksesan salah satu produk untuk meningkatkan produk lainnya, sehingga berpotensi menciptakan skenario win-win untuk kedua produk tersebut.


5. Jangkau para influencer untuk menciptakan sensasi


Dominasi media sosial itu nyata. Dan hal ini telah memberikan kekuatan yang signifikan kepada para influencer. Berkolaborasi dengan influencer untuk mempromosikan produk Anda yang sedang berjuang dapat menghembuskan kehidupan baru ke dalam kehadirannya di pasar.


Dukungan dan visibilitas yang dihasilkan oleh influencer dapat menciptakan gebrakan di sekitar produk, menjangkau audiens yang mungkin mengabaikannya. Cobalah untuk berkolaborasi dan bermitra dengan influencer, menyelaraskan produk Anda dengan suara yang relevan dan tepercaya, untuk menambah kredibilitas dan ketertarikan.


6. Ketahui kapan harus melanjutkan


Dalam hal eCommerce, penting untuk mengetahui kapan harus memutuskan hubungan dengan produk yang berkinerja buruk. Meskipun promosi dan diskon tanpa henti, beberapa produk mungkin tidak beresonansi dengan pasar. Mungkin produk tersebut sudah ketinggalan zaman dan tidak ada yang menginginkannya, jadi mengapa harus terus mempertahankannya?


Jika upaya untuk mengidentifikasi akar penyebab penjualan yang buruk terbukti sia-sia, sebaiknya hentikan kerugian dan alihkan sumber daya. Bertahan dengan produk yang tidak produktif dapat mengakibatkan biaya yang tidak perlu. Mengetahui kapan harus mengucapkan selamat tinggal memungkinkan Anda untuk mengalokasikan kembali upaya dan sumber daya untuk memperkenalkan penawaran yang lebih segar dan berpotensi lebih sukses.


Bagaimana Anda mengelola produk terlaris Anda?


Untuk memastikan bahwa produk terlaris Anda tetap berada di jalur yang tepat, Anda perlu menjauhi dugaan dan membuat beberapa keputusan strategis. Mari kita lihat beberapa strategi untuk mempertahankan dan memperkuat kesuksesan produk unggulan Anda.


1. Selalu sediakan stok


Salah satu aturan utama untuk produk terlaris adalah memastikan produk tersebut tersedia secara konsisten. Kehabisan stok dapat menyebabkan hilangnya peluang penjualan dan membuat pelanggan frustrasi.


Graas, dengan kemampuan analisis inventaris yang canggih, muncul sebagai solusi yang berharga untuk memastikan pelanggan Anda tidak melihat tanda "kehabisan stok" atau "out-of-stock".


Platform ini secara diam-diam memastikan bahwa produk terlaris Anda tetap tersedia dengan memberikan peringatan inventaris yang tepat waktu ketika permintaan meningkat dan inventaris terbatas. Platform ini juga memberi tahu Anda jenis pendapatan yang akan hilang jika produk yang direkomendasikan tidak tersedia. Pendekatan ini melindungi penjualan dan meningkatkan kepuasan pelanggan dengan memenuhi ekspektasi ketersediaan produk.


2. Dorong orang untuk berbagi ulasan dan gambar


Membangun fondasi bukti sosial yang kuat sangat penting untuk kesuksesan yang berkelanjutan dari produk terlaris Anda. Dorong pelanggan yang puas untuk berbagi pengalaman mereka melalui ulasan dan gambar.


Testimoni positif dan gambar kehidupan nyata menciptakan narasi kepercayaan dan keaslian, yang memengaruhi calon pembeli. Dengan membangun komunitas pendukung brand, produk terlaris Anda akan terus menarik perhatian dan kepercayaan. Menyebutkan aspek ini dalam materi marketing Anda secara halus memperkuat kredibilitas produk, yang berkontribusi pada popularitasnya yang bertahan lama.


3. Pastikan produk menjangkau pelanggan setia Anda


Ketahuilah pentingnya menjaga agar basis pelanggan setia Anda tetap mendapatkan informasi tentang produk terlaris Anda. Manfaatkan hubungan yang sudah terjalin dengan memberi tahu mereka tentang popularitas produk. Komunikasi yang dipersonalisasi ini membuat pelanggan setia merasa eksklusif dan dihargai.


Dengan mempertimbangkan tren dan preferensi, ada kemungkinan besar bahwa pelanggan setia Anda akan tertarik dengan produk sukses lainnya. Menciptakan rasa eksklusivitas ini akan membangun loyalitas pelanggan dan memastikan bahwa produk terlaris Anda tetap menjadi pilihan utama di antara pelanggan setia Anda.


4. Investasi pada marketing


Meskipun produk terlaris Anda mungkin laris manis di pasaran, mempertahankan dan meningkatkan kesuksesan mereka memerlukan investasi strategis dalam marketing. Alokasikan sumber daya untuk mempromosikan produk-produk ini melalui berbagai saluran, dengan menekankan proposisi penjualan yang unik.


Berinvestasi dalam marketing akan memperkuat visibilitas produk dan menarik pelanggan baru yang mungkin mengabaikannya. Manfaatkan momentum kesuksesan dengan membuat narasi menarik yang menyoroti fitur, manfaat, dan nilai produk yang diberikan kepada pelanggan. Marketing yang efektif dapat mempertahankan dan mempercepat lintasan kesuksesan produk terlaris Anda.


Tingkatkan analisis produk Anda dengan Graas


Graas muncul sebagai solusi yang sangat diperlukan untuk menavigasi kompleksitas eCommerce. Baik menghidupkan kembali produk yang berkinerja buruk atau mendorong produk terlaris ke tingkat yang lebih tinggi, analitik canggih dan wawasan strategis Graas dapat membantu Anda menghasilkan lebih banyak penjualan.



Comments


bottom of page