top of page

Menjalankan Usaha eCommerce di Asia Tenggara? Ini strategi ekspansi marketplace terbaik untuk Anda

Diperbarui: 20 Nov 2023


Brand eCommerce saat ini beroperasi dalam ruang lingkup yang sangat kompetitif di Asia Tenggara.


Pertama, beragamnya budaya, bahasa, dan adat istiadat di wilayah ini dapat menyulitkan brand eCommerce untuk menciptakan strategi pemasaran terpadu yang sesuai dengan semua konsumen. Selain itu, brand mungkin menghadapi penundaan dan biaya tambahan karena infrastruktur yang buruk dan peraturan bea cukai yang rumit. Pemrosesan pembayaran juga dapat menjadi tantangan karena banyak konsumen di Asia Tenggara lebih memilih uang tunai atau metode pembayaran alternatif daripada kartu kredit tradisional.


Selain itu, persaingan yang ketat juga terjadi di kawasan ini, dengan banyak pemain lokal dan internasional yang berlomba-lomba merebut pangsa pasar.


Agar berhasil dalam ruang lingkup kompetitif ini, brand harus gesit dan membuat keputusan strategis untuk menjangkau sebanyak mungkin pelanggan potensial.


Dalam pengalaman kami bekerja dengan klien di wilayah ini, kami telah melihat brand-brand yang berhasil memperluas kehadiran mereka di pasar mencapai pertumbuhan 3X lipat atau lebih pada kuartal pertama operasi, dan peningkatan pendapatan sebesar 200% dari tahun ke tahun.


Namun, proses ekspansi yang sebenarnya bisa saja sulit dapat diatasi dengan bekerja sama dengan mitra yang tepat.


Kapan waktu yang tepat untuk mempertimbangkan ekspansi marketplace?


Pertama, penting untuk menilai tekanan persaingan, seperti apakah kompetitor memasuki marketplace atau kategori target Anda. Jika ada keunggulan penggerak signifikan pertama yang Anda miliki melalui channel penjualan online yang ada, mungkin perlu untuk berekspansi dengan cepat agar tidak tertinggal.


Kedua, revenue adalah faktor penting yang perlu dipertimbangkan ketika merencanakan ekspansi pasar, karena brand harus menyeimbangkan arus kas yang ada dengan tujuan pertumbuhan mereka.


Ketiga, dampak terhadap supply dan demand harus dievaluasi dengan mempertimbangkan bagaimana ekspansi akan mempengaruhi pemasok dan konsumen, dan apakah ekspansi tersebut memberikan peluang baru untuk pertumbuhan. Secara umum, pertumbuhan di beberapa pasar sangat ideal untuk merek yang telah mencapai kesuksesan yang wajar di beberapa saluran penjualan, dan sekarang ingin meningkatkan pendapatan mereka lebih jauh.


Cara merancang strategi ekspansi marketplace yang sukses di Asia Tenggara


1. Pertimbangkan jenis ekspansi yang masuk akal untuk Anda


Apakah Anda ingin memasuki basis konsumen baru di wilayah geografis yang berbeda? Apakah Anda telah mencapai titik jenuh dengan kategori audiens tertentu, dan sekarang ingin memasarkan ke kelompok pengguna yang berbeda?


Ada beberapa cara untuk mengembangkan kehadiran eCommerce Anda di marketplace, dan tidak semuanya relevan untuk brand Anda setiap saat. Saat berekspansi secara geografis, pertimbangan seperti operasi rantai pasokan lebih diutamakan. Namun, saat berekspansi ke kelompok pelanggan baru, Anda perlu mengoptimalkan penawaran Anda sesuai dengan apa yang ingin dilihat oleh audiens tersebut.


Beberapa brand mempertimbangkan ekspansi geografis hanya setelah mereka telah memenuhi keberadaan marketplace mereka di geografi yang ada, atau dalam beberapa kasus di mana merger atau akuisisi brand lain membuka pasar baru untuk operasi.


Keputusan untuk berekspansi harus selalu didorong oleh angka dan data - ekspansi membutuhkan waktu dan uang, dan memiliki rencana untuk mencapai kesuksesan akan membantu Anda melindungi kepentingan usaha Anda.


2. Sesuaikan pendekatan Anda di setiap marketplace (SEA)


Inilah masalahnya tentang marketplace - semakin besar dan semakin populer, semakin banyak brand yang perlu dipikirkan tentang cara meluncurkannya. Lazada, misalnya, dikenal sebagai Amazon-nya Asia Tenggara karena suatu alasan - meskipun menawarkan visibilitas yang luar biasa dan kemampuan untuk melayani lebih dari satu geografi dalam satu waktu, peluncuran di sini juga dapat menimbulkan masalah pemenuhan jika merek tersebut belum terbiasa dengan hukum dan peraturan lokal di negara-negara ini.


Untuk brand yang memasuki pasar baru, yang terbaik pada umumnya adalah memulai dengan satu negara dan menggunakan wawasan yang diperoleh untuk memperluas ke pasar lain di wilayah tersebut. Meskipun Anda mungkin telah memecahkan kode di satu negara, perbedaan budaya dan preferensi dapat berarti bahwa strategi yang sama tidak dapat disalin-tempel di seluruh wilayah.

Aspek lain yang membedakan marketplace adalah cara mereka melakukan pendekatan terhadap penemuan produk. Beberapa marketplace dipimpin oleh kategori, seperti Tokopedia, yang menawarkan penjualan kilat di seluruh kategori dan membuat penemuan produk lebih mudah. Shopee di sisi lain dipimpin oleh geografi dan menampilkan USP-nya yang ada di mana-mana dengan lebih menonjol, menjadikannya saluran yang ideal jika Anda berharap untuk meluncurkan di berbagai pasar dalam waktu singkat.


3. Pertimbangkan perhitungan komisi untuk setiap pasar


Jika tidak dipertimbangkan sebelumnya, komisi atas penjualan yang dilakukan di pasar dapat dengan cepat bertambah dan menggerogoti margin pendapatan - topik yang sangat sensitif ketika merek harus menghabiskan banyak uang untuk iklan hanya untuk menonjol.


Marketplace Shopeee sebagai contoh maksudkan untuk retailer kecil dan independen. Jika kurang dari seratus pesanan terpenuhi, tidak ada komisi yang dibebankan pada penjualan. Shopee Mall, di sisi lain, ditujukan untuk prinsipal merek atau distributor resmi yang ingin membangun kehadiran yang berbeda, dan komisi di sini dapat dimulai dari 2% dan naik hingga 9% tergantung pada kategori atau negara


Tokopedia, di sisi lain, tidak membebankan komisi atas penjualan tetapi mengenakan uang jaminan 2-15% untuk penjual baru - biaya yang cukup tinggi, terutama untuk barang-barang bernilai tinggi.


Platform Lazada terdiri dari tiga bagian yang berbeda. Yang pertama adalah pasar yang melayani penjual lokal dan tidak membebankan biaya komisi apa pun. Yang kedua adalah LazMall, yang ditujukan untuk pemilik merek dan distributor dan mengenakan komisi 5%. Yang ketiga ditujukan untuk penjualan global dan komisi bervariasi berdasarkan geografi yang dilayani. Ini masuk akal jika seseorang mempertimbangkan investasi besar yang dilakukan Lazada dalam kemampuan warehousing dan distribusi.


Apa kesimpulannya di sini? Ini membantu untuk mengetahui apa yang kita hadapi, sehingga kita dapat merencanakan ekspansi marketplace kita berdasarkan berapa banyak SKU yang ditawarkan, apa prioritas bisnis yang paling penting, dan sebagainya.


4. Berinvestasi dalam solusi listing multichannel yang bagus


Setelah pertumbuhan yang stabil dimulai, hal terakhir yang ingin dilakukan oleh brand adalah kembali dan mengoptimalkan berbagai aspek operasional ketika mereka bisa fokus secara eksklusif pada pertumbuhan yang berkelanjutan. Solusi perluasan marketplace seperti solusi Manajemen Toko Marketplace Graas dirancang untuk memperlancar logistik dengan intervensi minimal. Dengan solusi seperti itu, brand dapat

  • Mengelola daftar dan kampanye mereka secara real-time di beberapa marketplace yang diperlukan

  • Menyinkronkan inventaris mereka sehingga mereka tidak pernah mengambil risiko kehabisan stok, atau menjual barang yang sudah habis

  • Mengelola pemenuhan pesanan dari satu dasbor, dan memungkinkan tim lokal untuk memikirkan seluruh operasi eCommerce mereka sebagai satu kesatuan

  • Mengelola operasi gudang mereka dengan lebih efisien


Selain itu, tim eCommerce yang berpengalaman dalam meluncurkan dan menjalankan operasi marketplace tersedia untuk mengelola ekspansi dengan perspektif gambaran besar yang layak.


Untuk brand yang siap melakukan ekspansi tetapi tidak tau harus memulai dari mana, Manajemen Toko Marketplace Graas adalah solusi untuk Anda.

Comments


bottom of page