top of page
  • Gambar penulisGraas

6 cara meningkatkan profitabilitas di eCommerce dan margin keuntungan Anda

Diperbarui: 15 Nov 2023


Increase eCommerce revenue growth

Kenyataannya, eCommerce bisa jadi merupakan hal yang sulit untuk dipecahkan. Dengan meningkatnya persaingan, meningkatnya biaya akuisisi pelanggan, dan permintaan konsumen yang terus berubah, menjaga agar tetap menguntungkan bisa menjadi tantangan tersendiri. Namun dengan strategi yang tepat, tantangan-tantangan ini dapat diatasi.

Blog ini akan membahas enam cara untuk mengoptimalkan usaha eCommerce Anda guna meningkatkan profitabilitas dan meningkatkan margin. Carilah kiat-kiat yang dapat ditindaklanjuti untuk diterapkan hari ini untuk mulai melihat hasilnya.


1. Tingkatkan basket size dan Average Order Value


Mari kita mulai dari yang paling dasar. Basket size dan Average Order Value (AOV) adalah faktor penting yang memengaruhi profitabilitas eCommerce Anda. Dalam istilah yang lebih sederhana, semakin banyak pelanggan menambahkan ke keranjang mereka, semakin tinggi nilai pesanan rata-rata, semakin banyak pendapatan yang Anda hasilkan per pesanan. AOV juga memiliki dampak langsung pada pendapatan yang dihasilkan melalui belanja iklan - jika pelanggan memesan lebih banyak pada saat yang sama, itu berarti lebih banyak pendapatan yang dihasilkan untuk acquisition cost yang sama.


Jadi, bagaimana cara meningkatkan basket size dan AOV?


Jawabannya ada pada cross-selling, upselling, dan bundling produk.

  • Cross-selling melibatkan penawaran produk yang melengkapi pembelian pelanggan. Misalnya, Anda bisa menjual tas laptop atau mouse jika seseorang membeli laptop.

  • Di sisi lain, upselling melibatkan penawaran versi premium atau versi yang ditingkatkan dari produk yang sama.

  • Terakhir, bundling melibatkan penggabungan beberapa produk ke dalam satu paket, sering kali dengan harga diskon.

Dan jangan lupa kekuatan pengiriman gratis! Dengan menawarkan pengiriman gratis dengan nilai pesanan minimum, Anda dapat memberi insentif kepada pelanggan untuk menambahkan lebih banyak item ke keranjang mereka untuk mencapai ambang batas pengiriman gratis.

Faktanya, sebuah studi oleh McKinsey menemukan bahwa menawarkan penjualan silang dapat meningkatkan nilai pesanan rata-rata hingga 30%, sementara comScore mencatat peningkatan nilai keranjang sebesar 15% hingga 20% untuk pesanan dengan pengiriman gratis.


2. Kurangi Biaya Customer Acquisition


Saatnya memikirkan kembali bagaimana Anda mengoptimalkan strategi customer acquisition. Dengan mengurangi biaya customer acquisition, Anda dapat meningkatkan profitabilitas eCommerce Anda secara signifikan, dan berikut adalah beberapa cara yang dapat Anda lakukan.

  1. Fokus pada pelanggan Anda yang sudah ada: Pelanggan tetap lebih berharga bagi sebuah merek karena mereka mewakili loyalitas, dan biaya untuk mendapatkannya minimal, jadi pertahankan pelanggan Anda saat ini agar tetap senang dan terlibat. Anda dapat menawarkan poin loyalitas, hadiah, diskon rujukan, atau rekomendasi yang dipersonalisasi agar mereka tetap kembali.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Bain & Company bekerja sama dengan Harvard Business Review mengungkapkan bahwa meningkatkan tingkat retensi sebesar 5% dapat meningkatkan keuntungan sebesar 25% hingga 95% untuk bisnis eCommerce.

  1. Fokus pada organic traffic: Daripada mengandalkan iklan berbayar, arahkan lalu lintas organik melalui SEO dan pemasaran konten. Hal ini akan mengurangi biaya akuisisi pelanggan dan membantu Anda membangun basis pelanggan setia.

  2. Memanfaatkan email marketing: Email marketing adalah cara yang sangat efektif untuk membina prospek dan mengubahnya menjadi pelanggan. Anda dapat menggunakan pemasaran email untuk membagikan konten berharga, penawaran khusus, dan rekomendasi yang dipersonalisasi.

  3. Andalkan sosial media: Sosial media adalah alat yang ampuh untuk bisnis eCommerce. Alih-alih menghabiskan uang untuk iklan tradisional, gunakan media sosial untuk menjangkau audiens target Anda.


3. Kurangi PRR (Product Returns Ratio)


Pengembalian produk bisa menjadi mimpi buruk bagi usaha di eCommerce. Mereka tidak hanya berdampak pada laba Anda tetapi juga menyebabkan pelanggan tidak senang. Akibatnya, PRR menjadi metrik utama untuk dilacak oleh bisnis. Rasio ini adalah angka persentase yang mewakili jumlah pesanan yang dikembalikan dari total pesanan yang dikirim oleh perusahaan - PRR yang lebih tinggi berarti persentase yang lebih besar dari produk yang dikembalikan oleh pelanggan, yang mengkhawatirkan.Product returns can be a nightmare for eCommerce businesses. They not only impact your bottom line but also lead to unhappy customers. Consequently, PRR becomes a key metric for businesses to track. The ratio is a percentage figure representing the number of orders returned out of the total orders shipped by the company– a higher PRR means a greater percentage of products are being returned by customers, which is worrisome.

  1. Tingkatkan deskripsi produk: Pastikan deskripsi produk Anda akurat dan terperinci serta memberikan informasi yang cukup bagi pelanggan untuk membuat keputusan pembelian yang tepat. Hal ini juga membantu untuk merepresentasikan informasi yang paling penting dalam daftar poin, dan menambahkan grafik ukuran yang diakui secara internasional untuk kategori seperti pakaian dan alas kaki. Hal ini akan mengurangi kemungkinan pengembalian barang karena kesalahpahaman tentang produk.

  2. Menyediakan customer service yang sangat baik: Permudah pelanggan untuk segera menghubungi Anda dan mengatasi masalah mereka. Tanggapi email dan pesan dengan cepat dan sopan. Pelanggan yang senang cenderung tidak akan mengembalikan produk.

Berikut cara mengurangi PRR.


4. Kelola Pengeluaran dan Atribusi Media


Apakah Anda menghabiskan uang untuk iklan tanpa mengetahui channel mana yang paling banyak mendorong penjualan? Jika ya, inilah saatnya untuk mengoptimalkan pengeluaran media dan atribusi Anda dan mendapatkan hasil maksimal dari anggaran iklan Anda.

  1. Lacak hasil Anda: Gunakan tool analitik untuk melacak kinerja iklan Anda dan mengidentifikasi saluran mana yang mendorong penjualan terbanyak melalui atribusi yang akurat. Hal ini akan membantu Anda mengoptimalkan pengeluaran media dan berinvestasi di saluran yang memberikan ROI terbaik.

  2. Gunakan pendekatan multi-saluran: Alih-alih mengandalkan satu atau dua saluran, gunakan pendekatan multi-saluran untuk menjangkau audiens target Anda. Ini termasuk iklan media sosial, pemasaran email, dan pemasaran konten. Dengan mendiversifikasi saluran iklan Anda, Anda dapat mengurangi risiko dan menjangkau audiens yang lebih luas.

  3. Bereksperimen dan uji: Jangan ragu untuk bereksperimen dan menguji berbagai strategi periklanan. Coba uji A/B pada teks iklan Anda, targetkan audiens yang berbeda, dan sesuaikan strategi penawaran Anda. Anda dapat menemukan apa yang terbaik untuk toko eCommerce Anda dengan menguji dan mengoptimalkan iklan Anda.

5. Optimalkan rantai pasokan dan pemenuhan pesanan Anda


Pernahkah Anda menerima kiriman yang tertunda atau rusak? Jika ya, Anda tahu betapa menyebalkannya hal itu bisa membuat Anda dan pelanggan merasa frustrasi. Mengoptimalkan rantai pasokan Anda dapat meningkatkan kepuasan pelanggan dan meningkatkan profitabilitas eCommerce Anda.

  1. Pilih pemasok yang tepat: Teliti dan pilih pemasok yang menawarkan harga yang kompetitif, produk berkualitas, dan waktu pengiriman yang dapat diandalkan. Bekerjasamalah dengan mereka untuk membangun hubungan kerja yang baik dan menetapkan ekspektasi yang jelas.

  2. Sederhanakan manajemen inventaris Anda: Gunakan perangkat lunak manajemen inventaris untuk melacak tingkat stok, memperkirakan permintaan, dan mengoptimalkan inventaris. Hal ini akan membantu Anda menghindari kehabisan stok atau kelebihan stok, yang dapat menyebabkan hilangnya penjualan dan peningkatan biaya.

  3. Tingkatkan proses pengiriman Anda: Gunakan jasa pengiriman yang dapat diandalkan untuk menegosiasikan tarif yang lebih rendah. Pertimbangkan untuk menawarkan beberapa opsi pengiriman, seperti dipercepat atau standar, untuk memenuhi kebutuhan pelanggan Anda.

Penelitian menunjukkan bahwa mengurangi biaya rantai pasokan dari 9% menjadi 4%, dapat meningkatkan margin hingga 100%.


6. Biarkan AI mengambil alih


Artificial intelligence (AI) telah mengambil alih dunia, tidak terkecuali eCommerce. Khususnya dalam hal pemrosesan data yang sangat besar untuk menghasilkan keputusan bisnis yang tepat, analisis prediktif mungkin merupakan hal yang dibutuhkan oleh bisnis eCommerce yang sedang berkembang. Masukkan - Graas - rangkaian produk generasi terbaru yang memungkinkan bisnis untuk memanfaatkan AI dalam usaha eCommerce mereka, mengambil keuntungan dari kemampuan teknologi untuk mengetahui korelasi yang dapat dengan mudah terlewatkan oleh mata manusia.


Platform ini menawarkan kerangka kerja fleksibel yang dapat Anda sesuaikan untuk kebutuhan data besar dan data kecil. Platform ini memungkinkan perusahaan untuk menentukan apa yang berhasil dan tidak berhasil sehingga mereka dapat menyesuaikan taktik mereka.


Platform ini secara efisien mendorong hasil, memungkinkan bisnis eCommerce beroperasi lebih cepat, cerdas, dan efektif.


Kata-kata penutup


Industri eCommerce penuh dengan persaingan dengan ikan paus yang menelan ikan yang lebih kecil di kiri dan kanan. Satu-satunya cara untuk bertahan di marketplace yang kompetitif ini adalah dengan mengoptimalkan biaya dan mencapai profitabilitas sedini mungkin. Ketika internet menjadi lebih mudah diakses dan lebih banyak pemain memasuki pasar, profitabilitas dan margin akan menjadi paku terakhir di peti mati yang menentukan siapa yang akan tetap bertahan ketika semua menjadi berdebu.


Commentaires


bottom of page